MDP

Museum Dan Perternakan

MDP

India Produsen Dan Konsumen Susu Terbesar Di Dunia

India Produsen Dan Konsumen Susu Terbesar Di Dunia
Henschelsindianmuseumandtroutfarm.com – India, produsen dan konsumen susu terbesar di dunia, mengalami lonjakan harga susu karena kekurangan pakan ternak. Sebuah stasiun pakan ternak yang beroperasi dengan energi surya dan air yang terbatas berupaya untuk memitigasi krisis ini.

Purkha Ram Pawar, 43, menghadapi tantangan dalam menyediakan pakan yang cukup untuk ternaknya di desa Berasar, yang terletak di distrik Bikaner di Rajasthan, sebuah negara bagian di India utara. Terletak di jantung gurun Thar, lahan pertaniannya hanya menghasilkan sedikit pakan ternak, yang juga terkontaminasi bahan kimia pertanian, sehingga sering menyebabkan penyakit pada 10 ekor sapi dan seekor banteng miliknya.

Situasi semakin memburuk ketika hujan monsun surut dan Kanal Indira Gandhi, saluran air terpanjang di India yang memasok air ke tujuh distrik di Rajasthan, termasuk Bikaner, ditutup selama beberapa bulan setiap tahunnya. Penutupan ini membuat hewan-hewan tersebut memiliki sedikit atau bahkan tidak ada akses sama sekali terhadap pakan hijauan.

“Ternak saya biasanya kurus selama berhari-hari, sehingga saya harus mengeluarkan biaya lebih dari ₹2000 (USD 24) untuk pengobatannya,” Pawar, yang mencari nafkah dengan berternak dan menanam gandum serta kacang-kacangan, mengatakan kepada FairPlanet. “Tentu saja, sapi-sapi tersebut hampir tidak menghasilkan susu selama masa sakitnya.”

Pada tahun lalu, India, yang dikenal sebagai produsen dan konsumen susu terbesar di dunia, mengalami kenaikan harga susu secara signifikan sebesar lebih dari 15 persen. Peningkatan ini terjadi pada tingkat tercepat dalam satu dekade dan terutama disebabkan oleh lonjakan harga sereal, yang merupakan komponen utama pakan ternak. Akibatnya, biaya yang dikeluarkan dalam peternakan sapi perah, khususnya untuk memperoleh pakan ternak, memberikan kontribusi yang signifikan terhadap rendahnya hasil susu.

Data terbaru menunjukkan bahwa India saat ini sedang bergulat dengan kekurangan pasokan pakan ternak penting. Kekurangan tersebut mencapai 23,4 persen pada pakan kering, 11,24 persen pada pakan hijauan, dan 28,9 persen pada konsentrat.

“Terdapat defisit besar dalam pakan hijauan di India karena tidak memadainya lahan subur,” K Giridhar, ilmuwan utama di ICAR-Institut Nasional Nutrisi dan Fisiologi Hewan, mengatakan kepada FairPlanet. “Selain itu, perubahan iklim yang cepat mengakibatkan keringnya fasilitas irigasi, mempersulit penanaman pakan hijauan dan mempengaruhi kesehatan dan hasil ternak.”

PAKAN TERNAK MUDAH DIDAPAT

Peternakan hewan Pawar telah mengalami kemajuan yang signifikan selama lebih dari enam bulan sejak ia memasang stasiun pakan ternak dalam ruangan yang disediakan oleh Hydrogreens Agri Solutions , sebuah perusahaan yang berbasis di Bangalore. Sejak dipasang pada bulan Januari, sistem inovatif ini memungkinkan Pawar mengolah hijauan segar dan bergizi untuk ternaknya langsung di rumahnya.

Didirikan pada tahun 2019 oleh Vasanth Madhav Kamath dan Jeevan M, Hydrogreens merancang dan meluncurkan sistem pertanian vertikal berbiaya rendah dan terkendali iklim mikro dengan ‘rumah tanam’ yang berupaya membantu peternak sapi perah agar mudah dicerna, bebas pestisida, dan berprotein tinggi. pakan hijau untuk ternak mereka sambil memastikan ketersediaan pakan sepanjang tahun.

Tempat pakan ternak yang hemat air, dirancang sebagai tempat berdiri vertikal yang kompak, semakin populer di India karena fitur-fiturnya yang unik. Stasiun-stasiun ini memungkinkan penanaman yang dilindungi dan tidak dinodai, dan, hanya beroperasi dengan energi matahari, mampu berfungsi secara efektif di wilayah bersuhu tinggi seperti Rajasthan, yang dikenal karena iklimnya yang gersang, serta dalam kondisi dingin yang ekstrem, seperti wilayah dengan suhu nol derajat. dari Ladakh .

“Walaupun tempat pakan ternak tersebut tidak dapat sepenuhnya menutupi defisit hijauan, hal ini tentu dapat membantu para peternak sapi perah untuk mempertahankan masa ketika pakan hijauan atau jenis pakan apa pun tidak tersedia – terutama selama bulan-bulan musim panas atau di daerah kering karena tempat tersebut mudah dioperasikan dan membutuhkan lebih sedikit energi dan air,” kata Giridhar dari ICAR.

“Sapi saya tidak hanya menjadi lebih sehat, tetapi mereka juga menghasilkan satu liter susu ekstra setiap hari,” kata Pawar. Saat ini ia mengolah sekitar 16 kg pakan ternak, yang didistribusikan secara merata ke 32 pelat stasiun dalam satu batch. Ia memanfaatkan dua kilogram pakan segar ini setiap hari untuk memberi makan ternaknya. Hasilnya, setiap sapinya kini menghasilkan sembilan hingga sepuluh liter susu, peningkatan yang signifikan dari rata-rata sebelumnya yang hanya delapan liter.

“Saya membuat pakannya sendiri dan menggunakan bahan dasar yang tidak mengandung pestisida. Saya tidak menyangka pakan ternak bisa dengan mudah didapat,” imbuhnya.

“Saya rasa apa yang telah kita lakukan adalah transisi dari satu dekade dimana eksperimen pertanian hanya dilakukan di laboratorium,” Kamath, salah satu pendiri Hydrogreens Agri Solutions, mengatakan kepada FairPlanet. “Kami berpikir untuk membiarkan para petani menggunakan tangan mereka pada hal-hal ilmiah dan teknis seperti ini.”

MELESTARIKAN LINGKUNGAN

Dari 80 juta peternak sapi perah di India, 70 persennya adalah perempuan yang menghabiskan sebagian besar waktunya untuk memetik jerami, memotong rumput, dan menyiapkan suplemen biji-bijian untuk ternak mereka.

Mamta Meena, seorang peternak sapi perah dari Kota di Rajasthan, berencana menjual tiga ekor sapinya, yang harga pakannya biasanya lebih mahal daripada pendapatan yang diperoleh dari hasil produksinya.

“Saya harus pergi ke pasar kota hampir setiap akhir pekan untuk membeli gandum dan oat,” Meena, 42 tahun, mengatakan kepada FairPlanet. “Selain biaya yang biasa saya keluarkan untuk pakan ternak, ada juga biaya transportasi. Mungkin terdengar seperti biaya kecil, namun biaya ini menghalangi petani kecil seperti saya untuk bertani.”

Setelah mengetahui bahwa sekitar 25 keluarga di wilayahnya menggunakan Hydrogreens, Meena memutuskan untuk mendirikannya di tempatnya pada bulan Juni tahun ini. Rutinitasnya yang melelahkan dalam pengadaan pakan ternak kini telah disederhanakan secara signifikan.

Proses barunya melibatkan perendaman sekitar lima hingga sepuluh kilogram jagung dalam air selama 17 jam. Dia kemudian menyimpan jagung yang sudah direndam di dalam karung sampai bertunas, dan akhirnya memindahkan jagung yang sudah bertunas ke piring di dalam tempat pakan ternak. Setelah jangka waktu 7 hari, jagung yang bertunas menjadi pakan ternaknya.

“Saya hampir mengurangi separuh pembelian pakan saya dan sekarang berhasil menghemat ₹3000 (USD 37) setiap bulan,” kata Meena. “Proses ini tidak hanya memakan biaya lebih sedikit, namun juga memerlukan lebih sedikit air dan energi saat menyiapkan pakan.”

“Kami tidak hanya bertujuan menjadikan Hydrogreens sebagai alternatif yang menguntungkan bagi petani,” kata Kamath. “Tetapi karena setiap unit stasiun pakan ternak membantu menghemat 19.000 liter air serta mengurangi jejak karbon dalam pengadaan pakan, saya benar-benar merasa inisiatif seperti ini memungkinkan terjadinya hiperekonomi lokal sekaligus melestarikan lingkungan.”

Stasiun pakan ternak bertenaga surya Hydrogreens dirancang untuk meningkatkan produksi susu rata-rata dua liter. Empat tahun setelah diluncurkan, sistem budidaya pakan ternak yang hemat sumber daya ini memiliki lebih dari 500 pengguna di seluruh negeri.

Program Pengembangan Susu Sapi Murni Di India

Program Pengembangan Susu Sapi Murni Di India

Henschelsindianmuseumandtroutfarm.com – Di negara yang sebagian besar penduduknya vegetarian ini, produk susu merupakan sumber protein yang utama. Paneer, ghee, yogurt, dan saus-saus berbasis susu merupakan makanan pokok dalam keseharian penduduknya, yang menjadikan India negara dengan jumlah konsumen sekaligus produsen produk susu terbesar di dunia. Namun, kombinasi dari potensi genetis yang rendah, miskinnya manajemen nutrisi, dan kurangnya dukungan dokter hewan pada sapi-sapi di perusahaan susu India membuat susu yang dihasilkan negara tersebut berada jauh di bawah standar global.

Tahun 2008, bisnis nutrisi ternak Cargill mulai bekerja bersama para peternak sapi perah dalam negeri untuk mengoptimalkan teknik manajemen peternakan dan mendorong produktivitas susu. Setiap minggunya, perusahaan mengirimkan satu tim yang terdiri dari dokter hewan dan personel penjualan untuk membagikan keahlian mereka, mengadakan rapat dengan peternak, dan meningkatkan kesadaran mengenai cara meningkatkan produktivitas. Pada tahun 2014 saja, tim Cargill mendidik hampir 30.000 peternak, dengan ikut turun tangan dalam kegiatan industri susu berbagai skala—dari lima ekor sapi hingga 100 ekor—mengenai nutrisi dan praktik-praktik terbaik manajemen peternakan. Selain itu, perusahaan memulai kampanye pengiriman pesan untuk memberikan informasi mengenai manajemen peternakan setiap minggunya kepada lebih dari 30.000 peternak sapi perah, petani ikan, dan peternak unggas, dengan tujuan mencapai lebih dari 100.000 peternak/petani.

Pada musim semi tahun 2014, Cargill merintis sebuah pabrik pakan yang canggih di Bathinda, Punjab, di ujung utara India, untuk memenuhi kebutuhan pakan berkualitas yang kian meningkat di Punjab dan negara-negara bagian di sekitarnya. Di kota bagian selatan Doddaballapur, Karnataka, Cargill juga membangun sebuah pusat aplikasi teknis yang baru untuk meneliti inovasi-inovasi pakan lebih lanjut untuk para pelanggan.

“Pabrik pakan sapi perah, fokus pada pendidikan, dan penelitian pelengkap kami dalam inovasi akan membantu kami memberikan solusi-solusi yang penting kepada para peternak sapi perah India.”

Achyuth Iyengar, Managing Director di Animal Feed and Nutrition, Cargill India

Dalam kompetisi memerah susu pada tahun 2014 yang diadakan di Progressive Dairy Farmers Association Expo, Cargill mendemonstrasikan kesuksesan programnya di India. Sapi-sapi milik empat peternak yang disponsori Cargill memperoleh medali emas, perak, dan perunggu dalam kategori produksi susu. Keempat pelanggan tersebut menggunakan Purina® Milkgen 10000 dan rasio pakan yang dikembangkan oleh program susu Cargill. Di sebuah negara yang bergantung pada produk susu, keahlian dan dedikasi Cargill bagi industri susu di India sangat nyata. Perusahaan terus melanjutkan upaya inovasinya untuk menyediakan permainan NANA4D solusi-solusi terbaik bagi para peternak, hewan ternak mereka, dan pelanggan mereka.

Artikel terkait :

Mega4DMega4DMega4DMega4DMega4DMega4DMega4DMega4DMega4DMega4D
Situs TogelSitus TotoSitus Toto,
Agen Togel Diskon Terbesar
Togel Hongkong
Agen Togel Jitu
Bo Togel Terbesar
Bo Togel Terbesar
Situs Togel Terpercaya
Situs Togel Hk
Bandar Toto Macau

INDUSTRI PETERNAKAN KAMBING TERBAIK DI INDIA

Hal ini dilakukan untuk memperoleh daging, susu, serat kulitnya. Kambing dikenal sebagai sapi orang miskin, karena kambing dapat dipelihara dengan biaya yang sedikit dibandingkan dengan jenis ternak lainnya. Kambing merupakan salah satu hewan penghasil daging utama di India, yang dagingnya (chevon) merupakan salah satu daging pilihan dan memiliki permintaan dalam negeri yang besar. Karena prospek ekonominya yang baik, peternakan kambing dengan sistem intensif dan semi intensif untuk produksi komersial telah mendapatkan momentumnya selama beberapa tahun terakhir. Tingginya permintaan akan kambing dan produk-produknya yang memiliki potensi keuntungan ekonomi yang baik telah mendorong banyak peternak progresif, pengusaha, profesional, mantan tentara dan pemuda terpelajar untuk menjalankan usaha kambing dalam skala komersial. Kondisi pasar yang menguntungkan dan kemudahan akses terhadap teknologi kambing yang lebih baik juga menarik perhatian para pengusaha. Sejumlah peternakan kambing komersial telah didirikan di berbagai wilayah di negara ini.

Kata Kunci – Kambing, Peternakan, Daging, Perumahan dan Pengelolaan

Keuntungan Peternakan Kambing 

Memelihara kambing kini telah menjadi bagian penting dalam program pembangunan pedesaan di negara-negara berkembang untuk masyarakat miskin, pemeliharaan kambing berfungsi sebagai jaminan selama masa ekonomi selama krisis ekonomi. Produk kambing seperti susu dan daging tidak hanya bergizi dan mudah dicerna namun juga merupakan sumber pendapatan rutin bagi masyarakat miskin, tidak memiliki lahan dan peternak marginal. Hal ini memberikan kontribusi yang sangat besar terhadap perekonomian pedesaan dan pendapatan nasional. Daging dan susunya bebas kolesterol dan mudah dicerna.

Tidak peduli seberapa besar lahan pertanian yang Anda miliki; Anda hanya ingin memilih hewan terbaik untuk dipelihara. Pemilik kambing berbangga bahwa mamalia ini berkontribusi terhadap gaya hidup yang lebih berkelanjutan. Apa sebenarnya manfaat memelihara kambing bagi peternakan? Artikel ini akan mengungkap mengapa memelihara hewan-hewan ini populer di kalangan peternak hobi, industri peternakan, dan semua ukuran peternakan di antaranya. Apakah Anda mempertimbangkan untuk memiliki salah satu hewan ini? Memastikan Anda memberi mereka nutrisi yang mereka butuhkan adalah langkah pertama untuk memulai. Menawarkan pelet ransum kambing lengkap untuk melengkapi jerami rumput atau serat lainnya. Kami memahami Anda menginginkan yang terbaik untuk hewan Anda, jadi kami membuat formula dengan komitmen terhadap kesejahteraan mereka. Kami menggunakan bahan-bahan berkualitas tinggi dan campuran minyak esensial yang unik. Banyak petani menganggap kambing sebagai tambahan hadiah di peternakan mereka. Mari kita lihat beberapa manfaat hewan ternak ini bagi manusia.

Sistem produksi kambing di India

  1. Sistem produksi yang luas
  2. Sistem produksi yang diberi makan di kios dan intensif
  3. Sistem produksi semi intensif
  4. Integrasi dengan sistem tanam atau perikanan

Mengapa harus beternak kambing?

  1. Tidak ada pantangan agama yang melekat pada peternakan kambing atau daging kambing (chevon) dan semua lapisan masyarakat rela mengonsumsi daging kambing.
  2. Chevon mengandung kolesterol rendah dan daging tanpa lemak dibandingkan daging merah.
  3. Diperlukan investasi yang relatif rendah untuk memulai peternakan kambing.
  4. Sesuai dengan ketersediaan lahan, tenaga kerja dan modal, peternakan kambing dapat dimulai dengan satu unit kambing hingga peternakan komersial besar yang sesuai dengan petani kecil marginal atau pengusaha besar.
  5. Dalam peternakan kambing skala kecil, tenaga kerja keluarga dapat dimanfaatkan secara efisien dan tidak dapat melakukan kegiatan peternakan lainnya (misalnya anak-anak atau anggota keluarga yang sudah tua).
  6. Karena kebiasaan makannya yang rewel, kambing dapat tumbuh subur di semua kondisi agroklimat negara.
  7. Kambing dapat mengkonsumsi segala jenis tumbuhan yang umumnya ditolak oleh hewan lain dan juga dapat menahan rasa yang lebih pahit.
  8. Mereka secara alami menjelajah alam dan dapat dengan mudah memetik makanan dari pohon, semak, dan semak belukar.
  9. Karena adanya gumpalan lemak kecil dalam susu kambing, susu kambing mudah dicerna dan secara medis direkomendasikan untuk bayi dan orang lanjut usia.
  10. Kambing merupakan peternak yang produktif dan dewasa pada umur 10 sampai 12 bulan. Pada ras kecil seperti Black Bengal atau Assam Hill hanya 6 sampai 7 bulan. Pada usia 16 hingga 17 bulan, kambing mulai diperah.
  11. Tiga anak dalam dua tahun dan kelahiran kembar sangat umum terjadi pada kambing, sehingga menjamin keuntungan ekonomi yang lebih besar dalam waktu singkat.
  12. Kambing dapat berkembang biak di hampir seluruh wilayah negara dan menghasilkan lapangan kerja bagi masyarakat pedesaan.
  13. Kotoran kambing kaya akan nitrogen, fosfor dan kalium dan merupakan pupuk kandang yang sangat baik untuk produksi pertanian.
MDP