MDP

Museum Dan Perternakan

MDP

India Produsen Dan Konsumen Susu Terbesar Di Dunia

India Produsen Dan Konsumen Susu Terbesar Di Dunia
Henschelsindianmuseumandtroutfarm.com – India, produsen dan konsumen susu terbesar di dunia, mengalami lonjakan harga susu karena kekurangan pakan ternak. Sebuah stasiun pakan ternak yang beroperasi dengan energi surya dan air yang terbatas berupaya untuk memitigasi krisis ini.

Purkha Ram Pawar, 43, menghadapi tantangan dalam menyediakan pakan yang cukup untuk ternaknya di desa Berasar, yang terletak di distrik Bikaner di Rajasthan, sebuah negara bagian di India utara. Terletak di jantung gurun Thar, lahan pertaniannya hanya menghasilkan sedikit pakan ternak, yang juga terkontaminasi bahan kimia pertanian, sehingga sering menyebabkan penyakit pada 10 ekor sapi dan seekor banteng miliknya.

Situasi semakin memburuk ketika hujan monsun surut dan Kanal Indira Gandhi, saluran air terpanjang di India yang memasok air ke tujuh distrik di Rajasthan, termasuk Bikaner, ditutup selama beberapa bulan setiap tahunnya. Penutupan ini membuat hewan-hewan tersebut memiliki sedikit atau bahkan tidak ada akses sama sekali terhadap pakan hijauan.

“Ternak saya biasanya kurus selama berhari-hari, sehingga saya harus mengeluarkan biaya lebih dari ₹2000 (USD 24) untuk pengobatannya,” Pawar, yang mencari nafkah dengan berternak dan menanam gandum serta kacang-kacangan, mengatakan kepada FairPlanet. “Tentu saja, sapi-sapi tersebut hampir tidak menghasilkan susu selama masa sakitnya.”

Pada tahun lalu, India, yang dikenal sebagai produsen dan konsumen susu terbesar di dunia, mengalami kenaikan harga susu secara signifikan sebesar lebih dari 15 persen. Peningkatan ini terjadi pada tingkat tercepat dalam satu dekade dan terutama disebabkan oleh lonjakan harga sereal, yang merupakan komponen utama pakan ternak. Akibatnya, biaya yang dikeluarkan dalam peternakan sapi perah, khususnya untuk memperoleh pakan ternak, memberikan kontribusi yang signifikan terhadap rendahnya hasil susu.

Data terbaru menunjukkan bahwa India saat ini sedang bergulat dengan kekurangan pasokan pakan ternak penting. Kekurangan tersebut mencapai 23,4 persen pada pakan kering, 11,24 persen pada pakan hijauan, dan 28,9 persen pada konsentrat.

“Terdapat defisit besar dalam pakan hijauan di India karena tidak memadainya lahan subur,” K Giridhar, ilmuwan utama di ICAR-Institut Nasional Nutrisi dan Fisiologi Hewan, mengatakan kepada FairPlanet. “Selain itu, perubahan iklim yang cepat mengakibatkan keringnya fasilitas irigasi, mempersulit penanaman pakan hijauan dan mempengaruhi kesehatan dan hasil ternak.”

PAKAN TERNAK MUDAH DIDAPAT

Peternakan hewan Pawar telah mengalami kemajuan yang signifikan selama lebih dari enam bulan sejak ia memasang stasiun pakan ternak dalam ruangan yang disediakan oleh Hydrogreens Agri Solutions , sebuah perusahaan yang berbasis di Bangalore. Sejak dipasang pada bulan Januari, sistem inovatif ini memungkinkan Pawar mengolah hijauan segar dan bergizi untuk ternaknya langsung di rumahnya.

Didirikan pada tahun 2019 oleh Vasanth Madhav Kamath dan Jeevan M, Hydrogreens merancang dan meluncurkan sistem pertanian vertikal berbiaya rendah dan terkendali iklim mikro dengan ‘rumah tanam’ yang berupaya membantu peternak sapi perah agar mudah dicerna, bebas pestisida, dan berprotein tinggi. pakan hijau untuk ternak mereka sambil memastikan ketersediaan pakan sepanjang tahun.

Tempat pakan ternak yang hemat air, dirancang sebagai tempat berdiri vertikal yang kompak, semakin populer di India karena fitur-fiturnya yang unik. Stasiun-stasiun ini memungkinkan penanaman yang dilindungi dan tidak dinodai, dan, hanya beroperasi dengan energi matahari, mampu berfungsi secara efektif di wilayah bersuhu tinggi seperti Rajasthan, yang dikenal karena iklimnya yang gersang, serta dalam kondisi dingin yang ekstrem, seperti wilayah dengan suhu nol derajat. dari Ladakh .

“Walaupun tempat pakan ternak tersebut tidak dapat sepenuhnya menutupi defisit hijauan, hal ini tentu dapat membantu para peternak sapi perah untuk mempertahankan masa ketika pakan hijauan atau jenis pakan apa pun tidak tersedia – terutama selama bulan-bulan musim panas atau di daerah kering karena tempat tersebut mudah dioperasikan dan membutuhkan lebih sedikit energi dan air,” kata Giridhar dari ICAR.

“Sapi saya tidak hanya menjadi lebih sehat, tetapi mereka juga menghasilkan satu liter susu ekstra setiap hari,” kata Pawar. Saat ini ia mengolah sekitar 16 kg pakan ternak, yang didistribusikan secara merata ke 32 pelat stasiun dalam satu batch. Ia memanfaatkan dua kilogram pakan segar ini setiap hari untuk memberi makan ternaknya. Hasilnya, setiap sapinya kini menghasilkan sembilan hingga sepuluh liter susu, peningkatan yang signifikan dari rata-rata sebelumnya yang hanya delapan liter.

“Saya membuat pakannya sendiri dan menggunakan bahan dasar yang tidak mengandung pestisida. Saya tidak menyangka pakan ternak bisa dengan mudah didapat,” imbuhnya.

“Saya rasa apa yang telah kita lakukan adalah transisi dari satu dekade dimana eksperimen pertanian hanya dilakukan di laboratorium,” Kamath, salah satu pendiri Hydrogreens Agri Solutions, mengatakan kepada FairPlanet. “Kami berpikir untuk membiarkan para petani menggunakan tangan mereka pada hal-hal ilmiah dan teknis seperti ini.”

MELESTARIKAN LINGKUNGAN

Dari 80 juta peternak sapi perah di India, 70 persennya adalah perempuan yang menghabiskan sebagian besar waktunya untuk memetik jerami, memotong rumput, dan menyiapkan suplemen biji-bijian untuk ternak mereka.

Mamta Meena, seorang peternak sapi perah dari Kota di Rajasthan, berencana menjual tiga ekor sapinya, yang harga pakannya biasanya lebih mahal daripada pendapatan yang diperoleh dari hasil produksinya.

“Saya harus pergi ke pasar kota hampir setiap akhir pekan untuk membeli gandum dan oat,” Meena, 42 tahun, mengatakan kepada FairPlanet. “Selain biaya yang biasa saya keluarkan untuk pakan ternak, ada juga biaya transportasi. Mungkin terdengar seperti biaya kecil, namun biaya ini menghalangi petani kecil seperti saya untuk bertani.”

Setelah mengetahui bahwa sekitar 25 keluarga di wilayahnya menggunakan Hydrogreens, Meena memutuskan untuk mendirikannya di tempatnya pada bulan Juni tahun ini. Rutinitasnya yang melelahkan dalam pengadaan pakan ternak kini telah disederhanakan secara signifikan.

Proses barunya melibatkan perendaman sekitar lima hingga sepuluh kilogram jagung dalam air selama 17 jam. Dia kemudian menyimpan jagung yang sudah direndam di dalam karung sampai bertunas, dan akhirnya memindahkan jagung yang sudah bertunas ke piring di dalam tempat pakan ternak. Setelah jangka waktu 7 hari, jagung yang bertunas menjadi pakan ternaknya.

“Saya hampir mengurangi separuh pembelian pakan saya dan sekarang berhasil menghemat ₹3000 (USD 37) setiap bulan,” kata Meena. “Proses ini tidak hanya memakan biaya lebih sedikit, namun juga memerlukan lebih sedikit air dan energi saat menyiapkan pakan.”

“Kami tidak hanya bertujuan menjadikan Hydrogreens sebagai alternatif yang menguntungkan bagi petani,” kata Kamath. “Tetapi karena setiap unit stasiun pakan ternak membantu menghemat 19.000 liter air serta mengurangi jejak karbon dalam pengadaan pakan, saya benar-benar merasa inisiatif seperti ini memungkinkan terjadinya hiperekonomi lokal sekaligus melestarikan lingkungan.”

Stasiun pakan ternak bertenaga surya Hydrogreens dirancang untuk meningkatkan produksi susu rata-rata dua liter. Empat tahun setelah diluncurkan, sistem budidaya pakan ternak yang hemat sumber daya ini memiliki lebih dari 500 pengguna di seluruh negeri.

Program Pengembangan Susu Sapi Murni Di India

Program Pengembangan Susu Sapi Murni Di India

Henschelsindianmuseumandtroutfarm.com – Di negara yang sebagian besar penduduknya vegetarian ini, produk susu merupakan sumber protein yang utama. Paneer, ghee, yogurt, dan saus-saus berbasis susu merupakan makanan pokok dalam keseharian penduduknya, yang menjadikan India negara dengan jumlah konsumen sekaligus produsen produk susu terbesar di dunia. Namun, kombinasi dari potensi genetis yang rendah, miskinnya manajemen nutrisi, dan kurangnya dukungan dokter hewan pada sapi-sapi di perusahaan susu India membuat susu yang dihasilkan negara tersebut berada jauh di bawah standar global.

Tahun 2008, bisnis nutrisi ternak Cargill mulai bekerja bersama para peternak sapi perah dalam negeri untuk mengoptimalkan teknik manajemen peternakan dan mendorong produktivitas susu. Setiap minggunya, perusahaan mengirimkan satu tim yang terdiri dari dokter hewan dan personel penjualan untuk membagikan keahlian mereka, mengadakan rapat dengan peternak, dan meningkatkan kesadaran mengenai cara meningkatkan produktivitas. Pada tahun 2014 saja, tim Cargill mendidik hampir 30.000 peternak, dengan ikut turun tangan dalam kegiatan industri susu berbagai skala—dari lima ekor sapi hingga 100 ekor—mengenai nutrisi dan praktik-praktik terbaik manajemen peternakan. Selain itu, perusahaan memulai kampanye pengiriman pesan untuk memberikan informasi mengenai manajemen peternakan setiap minggunya kepada lebih dari 30.000 peternak sapi perah, petani ikan, dan peternak unggas, dengan tujuan mencapai lebih dari 100.000 peternak/petani.

Pada musim semi tahun 2014, Cargill merintis sebuah pabrik pakan yang canggih di Bathinda, Punjab, di ujung utara India, untuk memenuhi kebutuhan pakan berkualitas yang kian meningkat di Punjab dan negara-negara bagian di sekitarnya. Di kota bagian selatan Doddaballapur, Karnataka, Cargill juga membangun sebuah pusat aplikasi teknis yang baru untuk meneliti inovasi-inovasi pakan lebih lanjut untuk para pelanggan.

“Pabrik pakan sapi perah, fokus pada pendidikan, dan penelitian pelengkap kami dalam inovasi akan membantu kami memberikan solusi-solusi yang penting kepada para peternak sapi perah India.”

Achyuth Iyengar, Managing Director di Animal Feed and Nutrition, Cargill India

Dalam kompetisi memerah susu pada tahun 2014 yang diadakan di Progressive Dairy Farmers Association Expo, Cargill mendemonstrasikan kesuksesan programnya di India. Sapi-sapi milik empat peternak yang disponsori Cargill memperoleh medali emas, perak, dan perunggu dalam kategori produksi susu. Keempat pelanggan tersebut menggunakan Purina® Milkgen 10000 dan rasio pakan yang dikembangkan oleh program susu Cargill. Di sebuah negara yang bergantung pada produk susu, keahlian dan dedikasi Cargill bagi industri susu di India sangat nyata. Perusahaan terus melanjutkan upaya inovasinya untuk menyediakan permainan NANA4D solusi-solusi terbaik bagi para peternak, hewan ternak mereka, dan pelanggan mereka.

Artikel terkait :

Mega4DMega4DMega4DMega4DMega4DMega4DMega4DMega4DMega4DMega4D
Situs TogelSitus TotoSitus Toto,
Agen Togel Diskon Terbesar
Togel Hongkong
Agen Togel Jitu
Bo Togel Terbesar
Bo Togel Terbesar
Situs Togel Terpercaya
Situs Togel Hk
Bandar Toto Macau

Unggas Broiler Salah Satu Sumber Protein Hewani Termurah Di India

Unggas Broiler Salah Satu Sumber Protein Hewani Termurah Di India

Henschelsindianmuseumandtroutfarm.com – Unggas broiler adalah salah satu sumber protein hewani termurah di India, dan peternakan unggas adalah salah satu sektor dengan pertumbuhan tercepat di pertanian India. Dari tahun 2011 hingga 2020, produksi daging unggas meningkat rata-rata 10,9%, sekitar dua kali lipat dibandingkan jenis daging lainnya.

Dengan menggunakan model pertanian kontrak dalam produksi pertanian, pembeli dan petani sepakat tentang cara memproduksi dan memasarkan produk pertanian berdasarkan perjanjian yang biasanya diperbarui setiap tahun. Lebih dari 80% keluaran unggas diproduksi oleh perusahaan komersial terorganisir, atau integrator yang mengkonsolidasikan keluaran peternak.

Brijendra Pal, 36, memulai peternakan unggas pada tahun 2019 untuk menambah penghasilannya sebagai pegawai sekolah di Sitapur, Uttar Pradesh, India. Dia mengoperasikan dua kandang unggas yang menampung sedikitnya 3.600 unggas.

Kesuksesannya menginspirasi adik laki-lakinya dan ayahnya untuk memulai usaha unggas broiler masing-masing pada tahun 2020 dan 2022. Dalam 5 tahun terakhir, keluarga Pal mendapatkan sumber pendapatan yang stabil bagi keluarganya sebagai salah satu dari 40.000 peternak yang dikontrak oleh Suguna Foods Private Limited (Suguna Foods), salah satu produsen unggas terbesar di India.

Peternakan unggas juga meningkatkan efisiensi penggunaan lahan. “Kami hanya akan mendapat penghasilan sekitar 130.000 rupee ($1.570) setahun seandainya kami menanam padi di lahan seluas 10.000 kaki persegi (ft 2 ) yang digunakan untuk kandang terbaru kami. Dengan beternak unggas, kami sekarang dapat memperoleh keuntungan sekitar 400.000 rupee,” jelas Pak Pal.

Total biaya investasi untuk gudang seluas 10.000 kaki 2 adalah sekitar rupee 1 juta, yang dapat diperoleh kembali dalam waktu kurang dari 2 tahun.

Peralihan India ke peternakan unggas

Prospek mendapatkan pendapatan yang stabil mendorong masyarakat pedesaan di India untuk beralih ke peternakan unggas kontrak.

Dengan model peternakan kontrak, Suguna Foods menyediakan sebagian besar input yang dibutuhkan peternak untuk peternakan unggas, termasuk anak ayam umur sehari, pakan, obat-obatan, dan layanan teknis. Petani menyediakan tenaga kerja dan modal nonmoneter seperti tanah dan gudang pertanian. Unggas yang sudah mencapai berat potong akan dibeli kembali oleh Suguna Foods dan dijual hidup-hidup melalui pasar basah atau diolah menjadi daging ayam.

Petani dibayar per ayam dengan biaya tetap ditambah bonus kinerja. Artinya, kelangsungan hidup anak ayam merupakan risiko bagi peternak, sedangkan fluktuasi harga pakan dan harga pasar unggas ditanggung oleh Suguna Foods. Petani kontrak memiliki pendapatan yang relatif dapat diprediksi dan sebagian besar bergantung pada kinerja peternakan mereka yang diukur berdasarkan pertambahan berat badan ayam dan tingkat kematian. Dengan model ini, Suguna Foods dapat mengembangkan usahanya tanpa harus menambah operasionalnya sendiri dan tanpa memerlukan lahan lebih.

Karena prospek pendapatan yang stabil, pertanian kontrak menawarkan potensi yang baik untuk pertumbuhan dan penciptaan lapangan kerja di masyarakat pedesaan. Pak Pal berencana membangun lebih banyak kandang dan bekerja penuh waktu di peternakan unggas.

Akses terhadap dukungan teknis untuk jenis usaha ini meyakinkan Mohd Atiq, 27, dari Sitapur, Uttar Pradesh, untuk juga mencoba peternakan unggas kontrak. Meski tidak memiliki pengalaman sebelumnya, ia membangun gudang seluas 5.400 kaki 2 pada tahun 2017 di atas tanah milik keluarganya. Dia baru-baru ini membeli tanah seluas 6.000 kaki 2 dengan harga sekitar 800.000 rupee, terutama dari tabungan dari pendapatan tahunannya sekitar 200.000 rupee dari peternakan unggas.

“Rencananya saya akan melipatgandakan usaha saya dengan membangun gudang di atas lahan yang baru dibebaskan ini. Dari tabungan saya, saya juga bisa membeli sepeda motor baru yang saya gunakan untuk menunjang mobilitas sehari-hari,” kata Pak Atiq.

Ia mengatakan, salah satu keuntungan dari peternakan unggas kontrak adalah ia bisa bekerja tanpa harus jauh dari keluarga.

COVID-19 berdampak signifikan terhadap bisnis unggas Pak Atiq. Ketika pandemi ini dimulai pada bulan Maret 2020, pembatasan transportasi yang disebabkan oleh lockdown mempersulit penyediaan pakan bagi burung-burung tersebut. Pak Atiq harus memusnahkan 4.000 ekor unggas untuk menunjang operasional unggasnya. Informasi palsu yang mengaitkan ayam dengan penyebaran COVID-19 juga berkontribusi terhadap penurunan permintaan unggas. Hal ini mengakibatkan kerugian dan kondisi likuiditas yang ketat bagi Suguna Foods.

“Dukungan ADB memperkuat kapasitas perusahaan untuk membantu mempertahankan pasokan unggas ke konsumen, sehingga sektor pertanian kita dapat terus berfungsi meskipun terjadi krisis kesehatan.”

GB Sundararajan, Direktur Pelaksana, Suguna Foods

Pada bulan Juni 2020, ADB memberikan pinjaman sebesar $10 juta kepada Suguna Foods sebagai bagian dari Proyek Ketahanan Pangan dan Pendapatan Peternak Unggas yang Berkelanjutan di India. Pembiayaan tersebut berfungsi sebagai dukungan likuiditas bagi Suguna Foods untuk membantu mempertahankan operasi 40.000 peternak unggas kontraknya meskipun terjadi pandemi, termasuk operasi Bapak Atiq dan Bapak Pal.

Terlepas dari tantangan pandemi COVID-19, peternakan unggas memberikan sumber pendapatan yang stabil bagi Pak Pal dan Pak Atiq.

Dengan pendanaan ADB, Suguna Foods menanggung sebagian besar kerugian yang disebabkan oleh penurunan tajam permintaan daging unggas. Pak Atiq mengatakan, bantuan Suguna Foods ini membuat usahanya tidak mengalami kerugian lebih lanjut setelah menerima uang sebesar 5 rupee per ekor atau Rp 20.000 untuk menutupi biaya beternak ayam.

“Kami bersyukur telah mendapat bantuan dana dari Suguna Foods untuk membiayai biaya-biaya penting,” kata Pak Atiq. “Sementara perusahaan-perusahaan lain di industri ini berjuang untuk mempertahankan petani kontrak mereka, Suguna Foods melakukan yang terbaik untuk tidak meninggalkan kami. Mereka memberi kami pendapatan minimum selama krisis yang memungkinkan kami menutupi biaya-biaya dasar seperti listrik, sesuatu yang tidak dapat kami lakukan tanpanya. bantuan keuangan ini.”

Meskipun dengan tingkat yang lebih rendah, Suguna Foods dapat mempertahankan pembayaran kepada para petani selama gelombang pertama pandemi ketika dampaknya paling parah. Pembiayaan ini memungkinkan mereka membangun cadangan inventaris, mempertahankan karyawan, dan melakukan pembayaran pemasok tepat waktu, sehingga dapat menopang operasi perusahaan selama krisis COVID-19.

  • Meskipun kemakmuran meningkat, kelaparan dan kekurangan gizi masih terus terjadi di Asia dan Pasifik.  Separuh dari 600 juta orang yang mengalami kelaparan di dunia tinggal di wilayah tersebut.

    MESKIPUN KEMAKMURAN MENINGKAT, KELAPARAN DAN KEKURANGAN GIZI MASIH TERUS TERJADI DI ASIA DAN PASIFIK.SEPARUH DARI 600 JUTA ORANG YANG MENGALAMI KELAPARAN DI DUNIA TINGGAL DI WILAYAH TERSEBUT.

  • Memastikan pasokan pangan yang stabil dan terjangkau merupakan hal penting untuk mengentaskan jutaan orang dari kemiskinan ekstrem.

    MENJAMIN PERSEDIAAN PANGAN YANG STABIL DAN TERJANGKAUSANGAT PENTING UNTUK MENGENTASKAN JUTAAN ORANG DARI KEMISKINAN EKSTREM.

“Dukungan ADB memperkuat kapasitas perusahaan dalam membantu mempertahankan pasokan unggas ke konsumen, sehingga sektor pertanian tetap dapat berfungsi meskipun terjadi krisis kesehatan,” kata Managing Director Suguna Foods GB Sundararajan.

Dukungan yang diterima para petani selama masa percobaan tersebut meningkatkan kepercayaan mereka terhadap Suguna Foods dan pertanian kontrak secara umum.

Proyek ini merupakan bantuan darurat COVID-19 pertama yang diberikan ADB kepada perusahaan agrobisnis di India. Untuk menghindari potensi gangguan yang disebabkan oleh pandemi ini, peternakan unggas terus menopang mata pencaharian pedesaan sekaligus membantu memenuhi kebutuhan nutrisi negara.

Peternakan Burung Puyuh, Keuntungan Besar Berbisnis Ternak Ini

Peternakan Burung Puyuh, Keuntungan Besar Berbisnis Ternak Ini

Henschelsindianmuseumandtroutfarm.com – Peternakan burung puyuh bukanlah hal baru namun belum banyak orang yang mengetahuinya. Di sini disebutkan semua hal yang perlu kalian ketahui sebelum beternak burung puyuh.

Unggas adalah bisnis yang sangat menguntungkan sekali bagi peternak. Ada dua cara untuk mendapatkan penghasilan dalam bisnis ini. Salah satunya adalah dengan telur dan cara lainnya adalah dengan daging. Saat ini sebagian besar peternak telah beralih ke bisnis perunggasan. Dimana mereka memiliki berbagai macam hewan unggas seperti ayam, ayam, kalkun atau bebek. Namun spesies yang belum banyak kalian dengar adalah “Burung Puyuh”. Ya, daging dan telur burung puyuh memang sangat enak dan bergizi. Faktanya, telurnya mengandung lebih banyak nutrisi dibandingkan telur unggas lainnya. Peternakan burung puyuh memegang peranan penting dalam memenuhi kebutuhan telur dan daging.

Jika kita berbicara mengenai umur burung puyuh yaitu 3 sampai 4 tahun. Seekor burung puyuh dewasa memiliki berat sekitar 150 hingga 200 gram. Burung puyuh betina biasanya mulai bertelur pada umur 6 hingga 7 minggu. Telurnya sangat indah dan beratnya antara 7 hingga 15 gram. Seekor burung puyuh yang sehat dapat menghasilkan hingga 300 butir telur setiap tahunnya.

Dibutuhkan waktu 17 hari untuk menetaskan telur dan melahirkan anak ayam yang baru lahir yang beratnya bisa mencapai 7 gram. Telur puyuh tidak pernah diinkubasi dan jika ingin sukses pembiakannya, peliharalah 1 ekor burung puyuh jantan dengan 5 ekor burung puyuh betina. Telur yang terbaik adalah yang memiliki berat sekitar 9 hingga 11 gram dengan cangkang telur yang keras dan halus.

Peternakan unggas adalah bisnis beternak burung puyuh untuk produksi telur, daging, atau keduanya dalam negeri atau komersial.

Akhir-akhir ini industri unggas mengalami peningkatan permintaan terhadap telur dan daging. Khususnya, peningkatan kesadaran kesehatan di kalangan konsumen daging telah mendorong konsumsi daging putih, dimana ayam, ikan, dan burung puyuh merupakan mayoritas konsumsi daging.

Burung puyuh merupakan burung migran yang berasal dari Asia, Afrika, dan Eropa. Asal usul mereka berasal dari abad kesebelas, ketika orang Mesir sengaja menjebak mereka untuk diambil dagingnya. Bertahun-tahun kemudian, orang Cina mulai memelihara burung itu sebagai hewan peliharaan karena kemampuan burung jantan dalam berkicau.

Sebelum menyebar ke belahan dunia lain, peternakan puyuh komersial diyakini dimulai di Jepang, sehingga memungkinkan puyuh Jepang mendominasi hingga saat ini sebagai salah satu ras dengan kinerja terbaik, sebagian besar untuk produksi telur dan daging secara komersial.

Dibandingkan dengan unggas lainnya, peternakan burung puyuh terus mendapatkan daya tarik setiap hari di seluruh dunia karena modal yang rendah dan kebutuhan tenaga kerja yang minimal, kemudahan perawatan dan pengelolaan unggas, dan keuntungan yang tinggi. Menariknya, siapa pun bisa memulai usaha dengan modal terbatas dan pengalaman terbatas.

Burung puyuh juga dikenal sebagai Bater dalam terminologi hindi. Ini adalah burung buruan berukuran sedang yang berkerabat dengan keluarga burung pegar. Di India terdapat dua spesies yaitu puyuh dada hitam yang ditemukan di hutan (Coturnix Coromandelica) dan satu lagi puyuh Jepang warna coklat (Coturnix Coturnix Japonica), yang dibiakkan untuk diambil dagingnya atau yang digunakan untuk produksi puyuh komersial. Burung puyuh broiler (untuk daging) sudah bisa dijual pada umur 5 minggu. Burung puyuh mulai bertelur pada umur sekitar 6 minggu untuk terus memberikan produksi telur yang tinggi hingga usia 24 minggu. Puyuh Jepang dewasa memiliki berat hingga 250 gram dan bertelur 250 butir setahun. Dagingnya digunakan sebagai daging siap masak, asinan daging & puyuh tandoori. Dari telur puyuh bisa dibuat berbagai resep seperti Telur rebus dan acar telur Ukuran telurnya sekitar 10 gr. Membutuhkan rumah yang lebih kecil untuk membesarkannya. Sekitar 10 ekor burung puyuh membutuhkan ruang yang sama dengan kebutuhan ruang untuk seekor ayam.

Keberadaan Museum Perang Jaisalmer Di India

Museum Perang Jaisalmer dirancang oleh Letnan Jenderal Bobby Mathews, AVSM, VSM, Komandan Perwira Umum, Korps Gurun dan dibangun oleh Korps Gurun Angkatan Darat India. Itu didedikasikan untuk Bangsa oleh Letnan Jenderal Ashok Singh, PVSM, AVSM, SM, VSM, ADC, Panglima Tertinggi, Komando Selatan, Angkatan Darat India, pada 24 Agustus 2015. Museum ini menampilkan pameran perang yang meliputi kendaraan dan peralatan yang diambil selama operasi pada tahun 1965 dan 1971. Museum Perang Jaisalmer, yang dikenal sebagai JWM, memiliki Tembok Kehormatan yang diukir dengan nama pemenang penghargaan keberanian Param Vir Chakra dan Maha Vir Chakra, dua Ruang Pajangan Informasi besar – India Balai Tentara dan Balai Laungewala, Ruang Audio Visual, toko cinderamata dan kantin. Pesawat Pemburu Angkatan Udara India, yang menghancurkan kolom tank musuh selama Pertempuran Laungewala juga ditampilkan.[1] Museum Perang Jaisalmer terletak 10 km dari Jaisalmer di Jalan Raya Jaisalmer – Jodhpur. Peresmian Museum berlangsung pada Tahun Peringatan Golden Jubilee Perang India Pakistan 1965.

Konsep Museum Perang Jaisalmer dikonsep untuk menampilkan sejarah militer India yang kaya dan menampilkan upaya perang nyata yang terjadi di masa lalu. Museum Perang Jaisalmer bertujuan untuk meningkatkan kesadaran akan pengorbanan yang dilakukan oleh para pahlawan Angkatan Darat India pada khususnya, dan Angkatan Bersenjata India pada umumnya. Kronologi Gagasan untuk mendirikan Museum Perang di Jaisalmer di negara bagian Rajasthan dikemukakan oleh Letnan Jenderal Bobby Mathews, AVSM, VSM, Komandan Perwira Umum, Konark Corps, dengan tujuan untuk menampilkan sejarah militer India dan pengalaman masa perang. Distrik Jaisalmer dipilih karena tradisi bela diri yang kaya dan menjadi saksi berbagai pertempuran termasuk Pertempuran Laungewala yang terkenal pada tahun 1971. Tugas membangun dan mendirikan Museum Perang Jaisalmer di area tanah datar dan tandus, di dalam Stasiun Militer Jaisalmer , kemudian dilakukan oleh Korps Gurun Angkatan Darat India, di bawah bimbingan Letnan Jenderal Mathews. Aula Laungewala Aula tersebut menampilkan perkembangan Pertempuran Laungewala yang terjadi pada malam tanggal 4 Desember 1971. Aula tersebut juga menampilkan operasi Angkatan Darat India di Sektor Timur dan Barat selama Perang Indo-Pak 1971. Senapan RCL 106 mm dipajang di Serambi Tengah memiliki peran penting dalam menghentikan serangan lapis baja awal selama Pertempuran Laungewala.

MDP