MDP

Museum Dan Perternakan

MDP

Peternakan Dan Produk Tahunan Diindia

Peternakan Dan Produk Tahunan Diindia

Henschelsindianmuseumandtroutfarm.com – Inventaris ternak sapi nasional India pada tahun pemasaran (MY) 2023 (Januari-Desember) diperkirakan sedikit lebih tinggi yaitu sebesar 307,4 juta ekor. Produksi carabeef (daging yang berasal dari kerbau domestik Asia) dan daging sapi India pada tahun 2023 diperkirakan mencapai 4,42 juta metrik ton (MMT), meningkat dua persen dari perkiraan tahun ini seiring dengan berlanjutnya kebijakan pembatasan terhadap penyembelihan hewan jenis sapi. Ekspor daging sapi dan daging sapi untuk tahun 2023 diperkirakan sebesar 1,48 MMT, sebagian besar tidak berubah dari tahun sebelumnya karena permintaan dari pasar Asia Selatan terus berada di bawah tekanan. Catatan: produksi dan perdagangan daging sapi dan daging sapi dilaporkan dalam setara berat karkas (

Kala Bhoomi, Sejarah Museum Kerajinan Odisha Diindia

Kala Bhoomi, Sejarah Museum Kerajinan Odisha Diindia

Beberapa minggu yang lalu, saya berada di Odisha di Kala Bhoomi. Museum kerajinan berusia lima tahun ini menjadi tuan rumah  Stambh karya arsitek-desainer Ashiesh Shah  — bagian dari proyek budaya yang lebih besar ‘Sustain: The Craft Idiom’, yang diselenggarakan oleh Culture Working Group (CWG) untuk menghormati pertemuan G20 kedua di Bhubaneswar. Dikurasi oleh ahli konservasi Lavina Baldota, museum ini ditugaskan oleh Kementerian Kebudayaan.

Stambhs dipamerkan di Kala Bhoomi

Stambhs  dipamerkan di Kala Bhoomi

Mengapa perubahan museum India itu penting

Dumroo tembaga dan stambh dhokra

Dumroo  tembaga  dan  stambh dhokra

“Menyelenggarakan pertemuan CWG di situs-situs dan kota-kota ikonik di India berarti menarik perhatian, baik di tingkat nasional maupun internasional, terhadap kekayaan sejarah dan warisan India,” kata Lily Pandeya, Sekretaris Bersama, G20, Kementerian Kebudayaan, melalui email. “Pilihan untuk menyelenggarakan ‘Sustain’ di Kala Bhoomi juga serupa – hal ini sejalan dengan salah satu prioritas CWG dan menyoroti salah satu museum kerajinan tangan India yang terbaik, namun kurang dikenal.”

Ketika kementerian kebudayaan menelepon Baldota (juga kepala CSR di Yayasan Abheraj Baldota) untuk membantu mengembangkan pameran kerajinan tangan India untuk pertemuan G20, dia tahu Shah akan menjadi kolaborator yang sempurna. Desainer yang berbasis di Mumbai ini menyampaikan komitmennya untuk menampilkan kerajinan tradisional kepada generasi baru.

Lavina Baldota dengan Ashiesh Shah

Lavina Baldota dengan Ashiesh Shah

Kantilo stambh 

Kantilo  stambh

Sehari di museum

Skala 13 hektar Kala Bhoomi membangkitkan energi yang tenang. Kolaborasi artistik seperti  Stambh  memastikan bahwa penonton baru dapat mengakses permata terpencil ini dan mendapatkan apresiasi baru terhadap museum.

Kala Bhoomi

Kala Bhoomi

Stambh patrawork logam putih

Stambh kerja  patra logam putih 

“Kala Bhoomi menampilkan tingkat kesenian yang luar biasa dan merayakan kekayaan budaya dari 62 suku berbeda di Odisha,” jelas Shah. “Perhatian saya langsung terpikat oleh kehadiran Gharuda Stambh, yang integrasinya menegaskan keselarasan sempurna antara proyek kami dan arsitektur serta narasi kuratorial museum yang ada.” Dia menggunakan ruang museum yang menakjubkan untuk menampung 21 stambhnya  (  pilar kosmik yang menurut kitab suci Weda  Atharva Veda , menghubungkan langit dan Bumi) selama tiga hari.

BACA JUGA
Sebuah museum untuk Keeladi, sebuah situs kuno yang digali di Tamil Nadu

Pada hari saya berkunjung, suhunya hangat 38°C, udara dipenuhi aroma pohon mangga, dan kolam indah di tengahnya menawarkan selingan damai. Berjalan di antara dinding batu laterit yang dilukis dengan tangan dengan gaya rakyat Pattachitra, pilar-pilar perlahan mulai terlihat, dipajang di antara kolom-kolom alami museum. Masing-masing terinspirasi oleh salah satu dari dua lusin tradisi kerajinan India: dari tembikar biru Jaipur, tenun Channapatna dan tongkat Naga Karnataka, hingga  dhokra  dari Bastaar,  longpi  dari Manipur, dan  sholapith  dari Benggala Barat.

Kolam indah di Kala Bhoomi

Kolam indah di Kala Bhoomi | Kredit Foto: Gayatri Rangachari Shah

Shah menunjukkan kepada pengunjung stambh sholapith

Shah menunjukkan kepada pengunjung  stambh sholapith

“Dalam beberapa bulan mendatang, selain museum nasional, kami berharap dapat berinteraksi dengan museum lain seperti Museum Bihar di Patna, ruang budaya seperti Kaladham di Vidyanagar (Hampi), dan institusi seperti Sandur Kushal Kala Kendra, yang menonjolkan kreativitas. dan ekosistem budaya India.” Lily Pandeya  Sekretaris Bersama, G20, Kementerian Kebudayaan

Di luar metro

“Variasi ketinggian dinding galeri menyerupai sumur bertingkat, menambahkan lapisan intrik pada penempatan stambh  , ” kata Shah, seorang pemuja Siwa yang telah mereferensikan tema terkait dalam karyanya di kolektif multidisiplin, Atelier Ashiesh Shah, selama bertahun-tahun. “Hal ini memungkinkan kami untuk menyebarkannya, membuka ruang di dalamnya, menciptakan pengalaman multidimensi dalam perjalanan kuratorial.”

Bahan-bahan yang dipilih – semuanya dibuat oleh pengrajin pedesaan dan studio khusus Shah – juga menjembatani masa lalu dan masa kini, teknik kerajinan tradisional dan estetika kontemporer. Logam seperti besi, tembaga, dan perak digunakan bersama marmer, kristal batu, terakota, kayu, dan rumput. Shah berbicara tentang menemukan  sholapith  saat berkunjung ke museum di Puri, di mana dia melihat maquette kuil Puri Jagannath. Terinspirasi, dia kemudian memasukkannya sebagai alas  tiang .

Stambh jas hujan Naga dan stambh kuningan kelapa

Stambh  jas hujan Naga  dan stambh kuningan kelapa 

Stambh tulang multi-bulan sabit

Stambh tulang multi-bulan sabit 

“Tema pertemuan G20 ini adalah ‘memanfaatkan warisan budaya untuk masa depan yang berkelanjutan’.  Stambh  selaras dengannya, memberinya bahasa kontemporer,” kata Baldota. “Orang-orang menganggap kerajinan India sebagai sebuah hiasan, dan bahasa minimal dari karya Ashiesh adalah gambaran menyegarkan yang menarik khalayak global.”

Menariknya, sebagian besar tamu baru pertama kali datang ke Kala Bhoomi. Menggaungkan bagaimana kolaborasi dapat menghidupkan kembali ruang-ruang tersebut, Baldota menambahkan bahwa dia berharap lebih banyak institusi seperti Museum Bihar, Museum Negara Bhopal, Museum Salar Jung di Hyderabad, dan Dakshinachitra di Chennai juga akan mengadopsi intervensi semacam itu.

Tautan Terkait :

Memang Luar Biasa, Peternakan Sapi Keluarga Mengubah Pedesaan Di India

Dengan penggunaan program berbasis cloud, ribuan peternakan kecil milik keluarga di India bagian barat kini menjadi bisnis yang berkembang pesat — beberapa di antaranya berukuran tiga kali lipat.

SMS-1024x683Program tersebut, yang disebut Cows to Cloud, menggunakan komputasi awan untuk memberi tahu ribuan keluarga petani di seluruh negara bagian Maharashtra tentang kesehatan dan potensi pembiakan sapi mereka. Teknologi Situs Toto ini membantu meningkatkan kesejahteraan sapi dan kualitas produk susu, yang pada gilirannya membantu meningkatkan keuangan para peternak dan meningkatkan pendidikan anak-anak mereka.

Transformasi ini muncul dari penggunaan teknologi yang kreatif dan inovatif oleh peternakan sapi perah lokal, yang operatornya percaya bahwa menciptakan peluang bagi para peternak di sekitar mereka akan memperkuat struktur perusahaan mereka dan seluruh India.

Peternakan yang terletak di kota kecil Palus ini adalah rumah bagi Vishwas Chitale. 1.000 ekor sapi perahnya setiap hari menghasilkan ribuan liter susu, yang dikemas dan diformulasi ulang menjadi produk untuk bahan makanan lokal yang memberi makan puluhan ribu penduduk negara bagian. Namun sapi-sapi yang dipelihara di fasilitas perusahaan tersebut hanyalah sebagian kecil dari hampir 200.000 sapi yang dikelola dari jarak jauh di seluruh negara bagian, yang semuanya dimiliki dan dirawat oleh keluarga peternak.

Bisnis di seluruh negara bagian, di mana Chitale menjabat sebagai CEO dan chief technology officer, adalah fondasi pasar produk susu di Maharashtra. Hanya dalam dua generasi, perusahaan ini telah berkembang dari perusahaan sederhana menjadi perusahaan susu terbesar di India.

Keluarga tersebut mendirikan perusahaan dengan moto tidak resmi “Berikan kembali kepada komunitas apa yang Anda peroleh.” Sesuai dengan motonya, perusahaan berkontribusi secara finansial terhadap kesejahteraan masyarakat, mendukung sekolah dan infrastruktur setempat. Yang mendasari transformasi peluang ekonomi bagi masyarakat lokal adalah peningkatan kesehatan dan produktivitas sapi.

Chitale menjelaskan bahwa, secara tradisional, peternak sapi perah hanya mengelola ternak kecil di lahan mereka dan memiliki sedikit akses terhadap perawatan hewan. Hal ini mengakibatkan rendahnya produksi susu, kualitas susu yang rendah, dan pembiakan yang buruk. Jika kesehatan hewan dapat ditingkatkan, peternak dapat menghasilkan lebih banyak susu dengan kualitas lebih tinggi di lahan yang lebih sedikit yang seharusnya digunakan untuk penggembalaan. Menggunakan lebih sedikit lahan untuk penggembalaan memungkinkan lebih banyak lahan untuk bercocok tanam.

Menghasilkan lebih banyak uang memungkinkan keluarga membayar lebih banyak untuk pendidikan anak-anak mereka, yang membuka banyak kemungkinan bagi generasi baru NANA4D.

Bertani Lebih Baik Melalui SMS

Perusahaan dan banyak petani yang dilayaninya telah berhasil dengan memikirkan teknologi dengan cara yang berbeda dari apa yang dipikirkan oleh rekan-rekan industri.ponsel-1024x640

Ini dimulai satu generasi yang lalu dengan ayah Chitale. Sebagai pengguna awal teknologi pada tahun 1980an, ia memelopori penggunaan sistem komputerisasi untuk membantu memperluas pertanian. Chitale ingat melihat perubahannya segera.

Teknologi meningkatkan keandalan peralatan, memungkinkan diperolehnya wawasan dari tahun ke tahun tentang sapi-sapi paling produktif, dan memungkinkan perusahaan susu memberi penghargaan kepada para peternak yang berproduksi tinggi. Chitale Dairy memiliki teknologi yang terintegrasi di setiap bagian bisnisnya, termasuk perawatan hewan, keuangan, dan pengemasan. Mereka memperluas layanan ke cloud, di mana para peternak dapat mengakses data yang dapat membantu mereka menjalankan peternakan sapi perah mereka dengan lebih efisien.

Ujung tombaknya adalah pesan teks yang sederhana namun kuat, yang didukung oleh program “Sapi ke Awan”. Melalui program ini, Chitale mengirimkan pesan SMS kepada individu peternak di jaringan 10.000 peternak mengenai status kesehatan dan pembiakan sapi mereka. Program ini berjalan pada jaringan seluler yang kuat di negara tersebut.

Untuk menghubungkan sapi ke cloud, tag RFID dipasang pada lebih dari 50.000 hewan yang hidup di “peternakan satelit”. Label ini memungkinkan peternak mengidentifikasi sapi dengan berbagai cara – melalui RFID atau nomor seri – dan dengan mudah memantau kesehatan, kebutuhan nutrisi produksi susu, dan sebagainya. Dengan menggunakan server terpusat dan teknologi VMware untuk virtualisasi, tim dokter hewan Chitale dapat menafsirkan data.

“Ini sangat hemat biaya dan mudah,” kata Chitale. “Setiap petani memiliki ponsel untuk menerima pesan SMS. Dan mereka juga dapat menghubungi pusat panggilan kami melalui telepon atau SMS jika ada pertanyaan.”

Chitale juga menyediakan perawatan hewan gratis, akses terhadap layanan pembiakan berkualitas tinggi yang meningkatkan kualitas ternak, dan akses terhadap keahlian – yang semuanya membantu memenuhi tujuan perusahaan dalam mendukung peternak di setiap kesempatan.

Dengan berkurangnya lahan yang dibutuhkan untuk penggembalaan, para petani dapat memanfaatkan program Fields to Farms. Program ini, yang merupakan inisiatif Chitale lainnya, membantu petani belajar menanam tanaman komersial untuk dijual ke dalam sistem distribusi koperasi, sehingga meningkatkan pendapatan.

Komponen pendidikan sangat penting, dan perusahaan susu menawarkan kelas gratis bagi semua peternak dan karyawannya. Chitale mengatakan tujuannya adalah untuk menginspirasi para wirausahawan dan membekali mereka dengan keterampilan yang mereka butuhkan untuk membangun kesejahteraan bagi keluarga dan komunitas mereka.

Membayangkan Kemungkinannya

Di luar tembok Chitale Dairy, dampak bisnis ini terlihat jelas. Upaya yang dilakukan perusahaan susu adalah meningkatkan perekonomian lokal, meningkatkan kesehatan masyarakat, meningkatkan kualitas produk susu dan meningkatkan prospek kerja bagi penduduk pedesaan.

Para peternak sapi perah skala kecil memanfaatkan peluang yang diciptakan oleh Chitale Dairy – dan teknologi yang digunakannya – untuk memikirkan kembali pertanian subsisten yang telah lama ada dan menghasilkan pendapatan yang berkelanjutan.

Chitale mengatakan dia bangga dengan dampak yang dihasilkan bisnisnya, namun Chitale telah mengarahkan perhatiannya pada tujuan lain. Dalam jangka panjang, praktik pertanian efisien yang ia promosikan akan membutuhkan lebih sedikit sapi, sehingga mengurangi jumlah areal yang dibutuhkan untuk bertani.

“Jika kita mampu mengurangi populasi hewan sebanyak 10 kali lipat, maka ketergantungan terhadap lahan akan sangat berkurang,” katanya. “Ini akan membantu kita menghasilkan India yang lebih hijau.”

Tautan Terkait :

Sejarah Museum Kereta Api Nasional, Delhi India

Sejarah Museum Kereta Api Nasional, Delhi India

Henschelsindianmuseumandtroutfarm.com – Museum Kereta Api Nasional di Delhi tetap menjadi tempat yang menarik untuk dikunjungi: salah satunya untuk mengetahui betapa pentingnya perkeretaapian di India, baik dari segi infrastruktur maupun peran budaya yang besar dalam sejarah India yang kompleks.

Sejarah Museum Kereta Api Nasional

Hampir mustahil  untuk tidak menaiki kereta api dalam perjalanan ke India: kereta api tetap menjadi jaringan arteri penting di seluruh negara besar ini, dan sejauh ini merupakan cara terbaik untuk melakukan perjalanan dibandingkan dengan jalan raya, yang sering kali dalam kondisi rusak. Dan benar-benar berbahaya.

Sekitar 23 juta orang menggunakan Kereta Api India setiap hari (perusahaan ini mempekerjakan lebih dari 1 juta orang, dan merupakan perusahaan terbesar ke-8 di dunia), dan terdapat sekitar 123.500 km jalur kereta api dan 7.349 stasiun di seluruh India – sehingga sangat layak untuk dijadikan museum di India. haknya sendiri.

Sebuah museum transportasi pertama kali diusulkan pada tahun 1962, tetapi butuh waktu hampir 10 tahun untuk mewujudkannya. Peletakan batu pertama dilakukan pada bulan Oktober 1971 oleh Presiden saat itu, VV Giri, dan museum ini diresmikan pada tahun 1977. Namun, museum ini akhirnya hanya mencakup sejarah perkeretaapian di India dan bukan transportasi secara keseluruhan, dan kemudian diganti namanya pada tahun 1971. 1995.

Museum Kereta Api Nasional hari ini

Tersebar di lahan seluas 11 hektar, museum ini membutuhkan waktu untuk dijelajahi sepenuhnya: museum ini menampung lokomotif dan gerbong uap kuno, termasuk bekas Gerbong Makan Viceregal dan gerbong saloon Maharaja Mysore yang patut diwaspadai untuk memahami kemewahan yang pernah ada. di India.

Dengan sedikit biaya tambahan, Anda dapat menaiki kereta mainan, kereta kegembiraan, atau kereta uap yang berputar-putar – kereta ini sangat populer di kalangan keluarga dan anak kecil.

Dokumen dan artefak yang berkaitan dengan 160 tahun sejarah Perkeretaapian India memberikan gambaran tentang betapa banyak hal telah berubah sejak berdirinya perkeretaapian, dan simulator perkeretaapian yang lebih modern (walaupun terkadang dipertanyakan) sangat menghibur.

Pergi ke Museum Kereta Api Nasional

Museum ini terletak di barat daya Delhi, dekat Taman Nehru. Stasiun metro terdekat adalah Sir M Vishveshwaraiah Moti Bagh di jalur Pink (kira-kira berjarak 2 km), dan juga dekat dengan stasiun kereta api jalur utama Delhi Safdarjung (sekitar 1 km). Taksi dan tuk tuk dari pusat Delhi dapat mengantarkan Anda ke sini tanpa masalah, meskipun perlu diingat bahwa perjalanan sejauh 7,5 km mungkin memakan waktu cukup lama mengingat kondisi lalu lintas Delhi.

India Produsen Dan Konsumen Susu Terbesar Di Dunia

India Produsen Dan Konsumen Susu Terbesar Di Dunia
Henschelsindianmuseumandtroutfarm.com – India, produsen dan konsumen susu terbesar di dunia, mengalami lonjakan harga susu karena kekurangan pakan ternak. Sebuah stasiun pakan ternak yang beroperasi dengan energi surya dan air yang terbatas berupaya untuk memitigasi krisis ini.

Purkha Ram Pawar, 43, menghadapi tantangan dalam menyediakan pakan yang cukup untuk ternaknya di desa Berasar, yang terletak di distrik Bikaner di Rajasthan, sebuah negara bagian di India utara. Terletak di jantung gurun Thar, lahan pertaniannya hanya menghasilkan sedikit pakan ternak, yang juga terkontaminasi bahan kimia pertanian, sehingga sering menyebabkan penyakit pada 10 ekor sapi dan seekor banteng miliknya.

Situasi semakin memburuk ketika hujan monsun surut dan Kanal Indira Gandhi, saluran air terpanjang di India yang memasok air ke tujuh distrik di Rajasthan, termasuk Bikaner, ditutup selama beberapa bulan setiap tahunnya. Penutupan ini membuat hewan-hewan tersebut memiliki sedikit atau bahkan tidak ada akses sama sekali terhadap pakan hijauan.

“Ternak saya biasanya kurus selama berhari-hari, sehingga saya harus mengeluarkan biaya lebih dari ₹2000 (USD 24) untuk pengobatannya,” Pawar, yang mencari nafkah dengan berternak dan menanam gandum serta kacang-kacangan, mengatakan kepada FairPlanet. “Tentu saja, sapi-sapi tersebut hampir tidak menghasilkan susu selama masa sakitnya.”

Pada tahun lalu, India, yang dikenal sebagai produsen dan konsumen susu terbesar di dunia, mengalami kenaikan harga susu secara signifikan sebesar lebih dari 15 persen. Peningkatan ini terjadi pada tingkat tercepat dalam satu dekade dan terutama disebabkan oleh lonjakan harga sereal, yang merupakan komponen utama pakan ternak. Akibatnya, biaya yang dikeluarkan dalam peternakan sapi perah, khususnya untuk memperoleh pakan ternak, memberikan kontribusi yang signifikan terhadap rendahnya hasil susu.

Data terbaru menunjukkan bahwa India saat ini sedang bergulat dengan kekurangan pasokan pakan ternak penting. Kekurangan tersebut mencapai 23,4 persen pada pakan kering, 11,24 persen pada pakan hijauan, dan 28,9 persen pada konsentrat.

“Terdapat defisit besar dalam pakan hijauan di India karena tidak memadainya lahan subur,” K Giridhar, ilmuwan utama di ICAR-Institut Nasional Nutrisi dan Fisiologi Hewan, mengatakan kepada FairPlanet. “Selain itu, perubahan iklim yang cepat mengakibatkan keringnya fasilitas irigasi, mempersulit penanaman pakan hijauan dan mempengaruhi kesehatan dan hasil ternak.”

PAKAN TERNAK MUDAH DIDAPAT

Peternakan hewan Pawar telah mengalami kemajuan yang signifikan selama lebih dari enam bulan sejak ia memasang stasiun pakan ternak dalam ruangan yang disediakan oleh Hydrogreens Agri Solutions , sebuah perusahaan yang berbasis di Bangalore. Sejak dipasang pada bulan Januari, sistem inovatif ini memungkinkan Pawar mengolah hijauan segar dan bergizi untuk ternaknya langsung di rumahnya.

Didirikan pada tahun 2019 oleh Vasanth Madhav Kamath dan Jeevan M, Hydrogreens merancang dan meluncurkan sistem pertanian vertikal berbiaya rendah dan terkendali iklim mikro dengan ‘rumah tanam’ yang berupaya membantu peternak sapi perah agar mudah dicerna, bebas pestisida, dan berprotein tinggi. pakan hijau untuk ternak mereka sambil memastikan ketersediaan pakan sepanjang tahun.

Tempat pakan ternak yang hemat air, dirancang sebagai tempat berdiri vertikal yang kompak, semakin populer di India karena fitur-fiturnya yang unik. Stasiun-stasiun ini memungkinkan penanaman yang dilindungi dan tidak dinodai, dan, hanya beroperasi dengan energi matahari, mampu berfungsi secara efektif di wilayah bersuhu tinggi seperti Rajasthan, yang dikenal karena iklimnya yang gersang, serta dalam kondisi dingin yang ekstrem, seperti wilayah dengan suhu nol derajat. dari Ladakh .

“Walaupun tempat pakan ternak tersebut tidak dapat sepenuhnya menutupi defisit hijauan, hal ini tentu dapat membantu para peternak sapi perah untuk mempertahankan masa ketika pakan hijauan atau jenis pakan apa pun tidak tersedia – terutama selama bulan-bulan musim panas atau di daerah kering karena tempat tersebut mudah dioperasikan dan membutuhkan lebih sedikit energi dan air,” kata Giridhar dari ICAR.

“Sapi saya tidak hanya menjadi lebih sehat, tetapi mereka juga menghasilkan satu liter susu ekstra setiap hari,” kata Pawar. Saat ini ia mengolah sekitar 16 kg pakan ternak, yang didistribusikan secara merata ke 32 pelat stasiun dalam satu batch. Ia memanfaatkan dua kilogram pakan segar ini setiap hari untuk memberi makan ternaknya. Hasilnya, setiap sapinya kini menghasilkan sembilan hingga sepuluh liter susu, peningkatan yang signifikan dari rata-rata sebelumnya yang hanya delapan liter.

“Saya membuat pakannya sendiri dan menggunakan bahan dasar yang tidak mengandung pestisida. Saya tidak menyangka pakan ternak bisa dengan mudah didapat,” imbuhnya.

“Saya rasa apa yang telah kita lakukan adalah transisi dari satu dekade dimana eksperimen pertanian hanya dilakukan di laboratorium,” Kamath, salah satu pendiri Hydrogreens Agri Solutions, mengatakan kepada FairPlanet. “Kami berpikir untuk membiarkan para petani menggunakan tangan mereka pada hal-hal ilmiah dan teknis seperti ini.”

MELESTARIKAN LINGKUNGAN

Dari 80 juta peternak sapi perah di India, 70 persennya adalah perempuan yang menghabiskan sebagian besar waktunya untuk memetik jerami, memotong rumput, dan menyiapkan suplemen biji-bijian untuk ternak mereka.

Mamta Meena, seorang peternak sapi perah dari Kota di Rajasthan, berencana menjual tiga ekor sapinya, yang harga pakannya biasanya lebih mahal daripada pendapatan yang diperoleh dari hasil produksinya.

“Saya harus pergi ke pasar kota hampir setiap akhir pekan untuk membeli gandum dan oat,” Meena, 42 tahun, mengatakan kepada FairPlanet. “Selain biaya yang biasa saya keluarkan untuk pakan ternak, ada juga biaya transportasi. Mungkin terdengar seperti biaya kecil, namun biaya ini menghalangi petani kecil seperti saya untuk bertani.”

Setelah mengetahui bahwa sekitar 25 keluarga di wilayahnya menggunakan Hydrogreens, Meena memutuskan untuk mendirikannya di tempatnya pada bulan Juni tahun ini. Rutinitasnya yang melelahkan dalam pengadaan pakan ternak kini telah disederhanakan secara signifikan.

Proses barunya melibatkan perendaman sekitar lima hingga sepuluh kilogram jagung dalam air selama 17 jam. Dia kemudian menyimpan jagung yang sudah direndam di dalam karung sampai bertunas, dan akhirnya memindahkan jagung yang sudah bertunas ke piring di dalam tempat pakan ternak. Setelah jangka waktu 7 hari, jagung yang bertunas menjadi pakan ternaknya.

“Saya hampir mengurangi separuh pembelian pakan saya dan sekarang berhasil menghemat ₹3000 (USD 37) setiap bulan,” kata Meena. “Proses ini tidak hanya memakan biaya lebih sedikit, namun juga memerlukan lebih sedikit air dan energi saat menyiapkan pakan.”

“Kami tidak hanya bertujuan menjadikan Hydrogreens sebagai alternatif yang menguntungkan bagi petani,” kata Kamath. “Tetapi karena setiap unit stasiun pakan ternak membantu menghemat 19.000 liter air serta mengurangi jejak karbon dalam pengadaan pakan, saya benar-benar merasa inisiatif seperti ini memungkinkan terjadinya hiperekonomi lokal sekaligus melestarikan lingkungan.”

Stasiun pakan ternak bertenaga surya Hydrogreens dirancang untuk meningkatkan produksi susu rata-rata dua liter. Empat tahun setelah diluncurkan, sistem budidaya pakan ternak yang hemat sumber daya ini memiliki lebih dari 500 pengguna di seluruh negeri.

Produksi Susu Sapi Terbaik Ada Diindia

Produksi Susu Sapi Terbaik Ada Diindia

Henschelsindianmuseumandtroutfarm.com – Populasi di India, konsumen dan produsen susu terbesar di dunia, termasuk susu kerbau, diperkirakan akan bertambah sebesar 272 juta orang pada tahun 2050. Namun, masih belum jelas apakah industri susu di negara tersebut akan mampu memenuhi permintaan susu dan produk susu yang terus meningkat. produk, atau apakah produksinya akan melebihi kebutuhan dalam negeri.

Menurut laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 2019, India dapat menggantikan Tiongkok sebagai negara dengan jumlah penduduk terbesar di dunia pada tahun 2027 dan tetap berada di posisi tersebut hingga akhir abad ini. Pada tahun 2019, perekonomian India melampaui Inggris dan Perancis sebagai negara terbesar kelima di dunia, dengan PDB sebesar $2,94 triliun.

“Setelah mengalami pertumbuhan yang berkelanjutan dalam beberapa tahun terakhir, India siap untuk mengkonsolidasikan posisinya sebagai produsen dan konsumen susu terbesar di dunia,” kata Monica Ganley, analis Daily Dairy Report dan pimpinan Quarterra, sebuah perusahaan konsultan pertanian di Buenos Aries.

Menurut laporan Jaringan Informasi Pertanian Global USDA baru-baru ini, produksi susu India diperkirakan tumbuh 2,2% pada tahun 2021 hingga mencapai total 199 juta metrik ton (MMT). USDA memperkirakan output akan meningkat 2,3% lagi tahun depan. Selama dekade berikutnya, USDA memproyeksikan produksi susu India akan meningkat lagi sebesar 130 MMT.

Meskipun sebagian besar produksi susu India bersumber dari kerbau, porsi susu sapi justru meningkat, kata Ganley. Pada tahun 2021, ia mengatakan susu sapi akan menyumbang 48,2% dari total produksi susu negara.

“Peternakan sapi perah kecil di negara ini umumnya lebih memilih susu kerbau karena susunya lebih tinggi lemaknya dan umumnya lebih tahan terhadap iklim dibandingkan sapi Holstein dan sapi perah tradisional lainnya,” kata Ganley. “Selain itu, kerbau dapat disembelih, sehingga memberikan sumber pendapatan tambahan bagi produsen di India, sementara penyembelihan sapi perah dilarang di sebagian besar wilayah India karena alasan agama.”

Hampir seluruh susu yang diproduksi di India dikonsumsi di dalam negeri, dan hanya sejumlah kecil produk yang dikirim ke pasar ekspor, kata Ganley. Lebih dari separuh produksi susu India diproses secara formal, sedangkan 48% sisanya dikonsumsi di peternakan atau dijual melalui jalur informal.

Produk-produk susu, khususnya yogurt, keju, dan ghee, dianggap sebagai makanan pokok di India, di mana sejumlah besar vegetarian bergantung pada produk susu sebagai sumber protein utama dalam makanan mereka, kata Ganley. Pertumbuhan populasi di India dan banyaknya konsumen muda yang cenderung menyukai produk susu menjadi pertanda baik bagi masa depan konsumsi susu. Namun, karena produksi susu juga diperkirakan akan meningkat, masih belum pasti apakah pertumbuhan produksi akan berada di bawah atau melebihi peningkatan permintaan

“Konsumsi susu per kapita India sebesar 0,9 lbs. per hari sudah diyakini melebihi rata-rata dunia sebesar 33%. Oleh karena itu, jika produksi susu meningkat secara signifikan di tahun-tahun mendatang dan pertumbuhan permintaan tidak dapat mengimbanginya, India akan segera beralih ke pasar global untuk mengurangi kelebihan produksi,” kata Ganley.

Sejarah Museum Science City Diindia

Sejarah Museum Science City Diindia

Henschelsindianmuseumandtroutfarm.com – Science City adalah museum sains-sentris yang terletak di Kolkata. Tujuan utamanya adalah untuk meningkatkan minat terhadap ilmu pengetahuan di kalangan masyarakat umum. Peletakan landasannya dilakukan pada tanggal 1 Juli 1997. Banyak hal dan fakta ilmiah yang disajikan dengan sangat menarik. BS Haldane ini terletak di Avenue. Ada pameran ilusi di satu tempat, berikut ini adalah ‘Power of tenses’, ‘Freshwater Aquarium’, ‘Live Butterfly Enclave’, ‘Science on a Sphere’.

Pusat sains terbesar di negara itu, Science City, Kolkata, adalah unit dari Dewan Museum Sains Nasional, yang merupakan badan otonom di bawah Kementerian Kebudayaan, Pemerintah India. Ini dikembangkan dengan hibah modal satu kali yang disediakan oleh kementerian administratif. Kota sains dimulai pada 1 Juli 1997. Lalu ada dua fitur di dalamnya – Pusat Sains dan (Pusat). Kampus pusat sains meliputi pengembaraan luar angkasa, dinamo, balai eksplorasi ilmu pengetahuan, pusat kelautan (maritime center), balai eksplorasi darat dan taman yang luas. Sejak awal berdirinya, sejauh ini telah beredar sekitar 29,90 juta penonton, dan juga menjadi pusat daya tarik bagi penduduk lokal Kolkata, serta bagi wisatawan asing yang datang ke kota tersebut. Siapa pun yang datang ke Kolkata pasti tidak menyadari institusi bergengsi ini, sedangkan tidak seperti museum sains lain yang ada di negara ini, museum ini memadukan pendidikan dan hiburan. Tanah tempat sampah seluruh kota dibuang selama lebih dari seratus tahun, pekerjaan tempat itu benar-benar terbalik dengan terciptanya kota sains dengan skenario pesta sains dan ramah lingkungan yang menyambut di tanah yang sama.

India Adalah Pengekspor Sapi Terbesar Di Dunia

India Adalah Pengekspor Sapi Terbesar Di Dunia

Henschelsindianmuseumandtroutfarm.com – India tidak hanya dikenal dengan budaya dan sejarahnya yang kaya, tetapi juga memiliki peran yang signifikan sebagai pengekspor sapi terbesar di dunia. Berikut adalah beberapa fakta menarik terkait dengan posisi India dalam perdagangan sapi:

1. Jumlah Sapi yang Luar Biasa:

India memiliki populasi sapi yang sangat besar, menyumbang lebih dari 30% populasi sapi dunia. Kombinasi dari berbagai ras sapi seperti Zebu membuat India menjadi pemilik sekitar 300 juta sapi.

2. Pemimpin Ekspor Daging Sapi:

India adalah pemimpin global dalam ekspor daging sapi. Negara ini mendominasi pasar internasional dengan mengirimkan sejumlah besar daging sapi dan produk daging sapi ke berbagai negara.

3. Dominasi dalam Pasar Kulit Sapi:

Selain daging, India juga menjadi pemimpin dalam ekspor kulit sapi. Kulit sapi India sangat dicari untuk industri kulit, dan negara ini memainkan peran utama dalam pasokan global.

4. Peran Penting dalam Ekonomi Peternakan:

Peternakan sapi memiliki peran penting dalam ekonomi India. Selain memberikan daging dan kulit, sapi juga memberikan susu yang menjadi sumber protein penting bagi masyarakat.

5. Ras Sapi Zebu yang Unggul:

Ras sapi Zebu, yang dapat ditemui di seluruh India, memiliki adaptasi yang baik terhadap iklim panas dan kondisi lingkungan yang beragam. Keunggulannya ini membuatnya menjadi pilihan utama dalam peternakan sapi.

6. Tantangan Kesejahteraan Hewan:

Meskipun India memiliki posisi dominan dalam perdagangan sapi, ada juga tantangan seputar kesejahteraan hewan dan perlindungan hak hewan. Beberapa organisasi berkomitmen untuk memastikan perlakuan yang etis terhadap sapi.

7. Nilai Penting Budaya dan Keagamaan:

Sapi di India memiliki nilai budaya dan keagamaan yang tinggi, terutama dalam agama Hindu. Keberadaannya dianggap suci dan dihormati, sehingga kebijakan terkait pemeliharaan dan perlindungan menjadi perhatian utama.

8. Diversifikasi Produk Sapi:

Selain daging dan kulit, India juga mengekspor produk lain dari sapi, seperti gelatin, serat, dan produk farmasi yang terbuat dari bahan baku sapi.

9. Peran Petani dan Peternak:

Petani dan peternak di India memainkan peran kunci dalam industri sapi. Sistem peternakan pedesaan masih sangat relevan, dan banyak peternak yang bergantung pada sapi sebagai sumber pendapatan.

Rebecca Terselubung, Museum Salar Jung Di India

Rebecca Terselubung, Museum Salar Jung Di India

Rebecca Terselubung, Museum Salar Jung Di India

Henschelsindianmuseumandtroutfarm.com – The Veiled Rebecca, atau The Veiled Rebekah, adalah patung yang dibuat oleh pematung neoklasik Italia, Giovanni Maria Benzoni, yang menggambarkan Rebecca. Benzoni diyakini telah membuat empat salinan patung ini. Yang ada di Museum Salar Jung, Hyderabad, India, digambarkan sebagai melodi dari marmer.

Gaya dan detail
Dalam Alkitab Ibrani, Rebecca adalah pengantin Ishak yang ditutupi kerudung transparan saat pernikahan mereka. Patung Rebecca seukuran aslinya ini mewakili kepolosan dan kemurnian saat Giovanni Benzoni dengan terampil menciptakan tampilan kerudung transparan, sebuah kreasi artistik yang luar biasa. Berdiri setinggi 167,0 cm dengan patung dan alas bundarnya diukir dari satu balok marmer tanpa sambungan apa pun. Alasnya terdapat tulisan di dekat kaki kanannya yang menyebutkan nama pematung, kota dan tahun.

Dipercaya bahwa Benzoni membuat empat salinan patung ini. Salah satunya adalah koleksi di Museum Salar Jung, Hyderabad (India). Ada juga salinannya di High Museum of Art di Atlanta, Georgia (AS). Salinan lainnya, selesai pada tahun 1866, ada di Museum Berkshire di Pittsfield, Massachusetts (AS). Yang keempat adalah di Detroit Institute of Art, di Michigan (AS). Perbedaan yang menarik antara patung Rebecca Bercadar di Museum Salar Jung dengan patung lainnya adalah patung di Museum Salar Jung mengangkat cadarnya dengan tangan kanan sedangkan salinan lainnya melakukannya dengan tangan kiri.

Museum Salar Jung:

Museum Salar Jung adalah museum seni yang terletak di Darushifa, di tepi selatan Sungai Musi di kota Hyderabad, Telangana, India. Ini adalah salah satu dari tiga Museum Nasional India. Memiliki koleksi patung, lukisan, ukiran, tekstil, manuskrip, keramik, artefak logam, karpet, jam, dan furnitur dari Jepang, Cina, Burma, Nepal, India, Persia, Mesir, Eropa, dan Amerika Utara. Koleksi museum bersumber dari milik keluarga Salar Jung. Ini adalah salah satu museum terbesar di dunia.

Museum Salar Jung di Hyderabad adalah gudang pencapaian artistik dari beragam negara Eropa, Asia, dan Timur Jauh di dunia. Sebagian besar koleksi ini diakuisisi oleh Nawab Mir Yousuf Ali Khan yang dikenal sebagai Salar Jung III. Semangat memperoleh benda-benda seni berlanjut menjadi tradisi keluarga selama tiga generasi Salar Jung. Pada tahun 1914, Salar Jung III, setelah menyerahkan jabatan Perdana Menteri kepada HEH, Nizam VII, Nawab Mir Osman Ali Khan, mengabdikan sisa hidupnya dalam mengumpulkan dan memperkaya khazanah seni dan sastra hingga ia hidup. Benda-benda seni berharga dan langka yang dikumpulkannya selama lebih dari empat puluh tahun, ditempatkan di portal Museum Salar Jung, sebagai karya seni langka hingga sangat langka.

Setelah kematian Salar Jung-III, banyak sekali koleksi benda seni berharga dan Perpustakaannya yang bertempat di “Dewan-Deodi”, istana leluhur Salar Jung, keinginan untuk mendirikan Museum dari koleksi Nawab segera muncul. dan Sri MK Velodi, Kepala Administrator Sipil Negara Bagian Hyderabad saat itu mendekati Dr.James Cousins ​​​​seorang kritikus seni terkenal, untuk mengatur berbagai benda seni dan barang antik yang tersebar di berbagai istana Salar Jung III untuk membentuk Museum.

Dalam rangka melanggengkan nama Salar Jung sebagai penikmat seni rupa ternama dunia, Museum Salar Jung dihadirkan dan dibuka untuk umum oleh Pandit Jawaharlal Nehru, Perdana Menteri India saat itu pada tanggal 16 Desember 1951.

Namun, pengelolaan Museum tetap berada di tangan Komite Perkebunan Salar Jung hingga tahun 1958. Setelah itu, ahli waris Salar Jung Bahadur dengan senang hati setuju untuk menyumbangkan seluruh koleksinya kepada Pemerintah India melalui Akta Kompromi berdasarkan Keputusan Pengadilan Tinggi. pada tanggal 26 Desember l958. Museum ini terus dikelola langsung oleh Pemerintah India hingga tahun 1961. Melalui Undang-Undang Parlemen (UU 26 Tahun 1961) Museum Salar Jung dengan Perpustakaannya dinyatakan sebagai Lembaga Kepentingan Nasional. Pemerintahan dipercayakan kepada Dewan Pengawas Otonomi dengan Gubernur Andhra Pradesh sebagai Ketua Ex-officio dan sepuluh anggota lainnya mewakili Pemerintah India, Negara Bagian Andhra Pradesh, Universitas Osmania dan satu dari keluarga Salar Jungs.

Kementan Tingkatkan Pengawasan Dengan Daging Asal India

Kementan Tingkatkan Pengawasan Dengan Daging Asal India

Henschelsindianmuseumandtroutfarm.com – Adanya pemberitaan di beberapa media online terkait kejadian kasus penyakit mulut dan kuku (PMK) di beberapa negara bagian di India, telah meningkatkan sikap kehati-hatian dan kewaspadaan pemerintah Indonesia dalam pemasukan produk daging kerbau beku tanpa tulang dari negara tersebut.

Kementerian Pertanian telah mengambil tindakan dalam menanggapi pemberitaan tersebut, hal ini disampaikan oleh I Ketut Diarmita, Direktur Jenderal Peternakan dan  Kesehatan Hewan di Kantor Pusat Kementerian Pertanian (19/3).

“Kami telah meminta klarifikasi kepada Kedutaan Besar India di Jakarta terkait kejelasan kasus yang diberitakan, dan lebih lanjut juga ditanyakan apa langkah-langkah yang diambil oleh otoritas kesehatan hewan berwenang di India dalam menangani kejadian tersebut jika memang benar terjadi”ungkap I Ketut.

Dalam pertemuan dengan Komisi Ahli Kesehatan Hewan dan Kesehatan Masyarakat Veteriner, Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan menyampaikan bahwa Pemerintah akan mengambil langkah-langkah yang mengacu pada peraturan perundangan-undangan yang berlaku, serta selalu meminta masukan teknis dari komisi ahli. “Saat ini, Komisi ahli telah memberikan masukan bahwa kemungkinan dan risiko adanya virus PMK terbawa ke Indonesia sangat kecil, hal ini karena Indonesia telah memberikan persyaratan yang ketat sesuai dengan pedoman Badan Kesehatan Hewan Dunia (OIE), dan peraturan yang berlaku di Indonesia.” Jelas Ketut.

Lebih lanjut, Dr. Drh. Denny W. Lukman NANA4D salah seorang anggota Komisi Ahli memastikan bahwa pemerintah telah menerapkan prinsip-prinsip pengurangan risiko melalui penerapan persyaratan teknis pemasukan, sehingga kemungkinan virus PMK masuk ke Indonesia yang berasal dari daging India sangat kecil. “Semua kerbau harus diperiksa sebelum dan setelah dipotong, tulang dan kelenjar getah bening utama harus dipisahkan dari dagingnya (deboned dan deglanded), kemudian daging dilayukan pada suhu lebih dari 2oC selama minimal 24 jam, dan pH daging harus di bawah 6.0, jadi kemungkinan virus PMK dapat bertahan hidup sangat kecil.”

Namun demikian, walaupun risiko tersebut sangat kecil, terlebih dengan adanya pengawasan di pintu-pintu pemasukan yang dilakukan oleh Badan Karantina Pertanian terhadap setiap produk yang akan dimasukkan, Pemerintah tetap memegang prinsip kehati-hatian untuk menentukan tindakan pengendalian dalam menjamin keamanan produk daging yang akan dimasukkan ke Indonesia, oleh karena itu Indonesia akan mengirimkan tim audit ke India untuk melakukan verifikasi program pengendalian PMK yang dilakukan oleh otoritas India, disamping juga melakukan pemantauan terhadap semua rumah potong hewan (RPH) yang telah disetujui oleh Indonesia untuk memasukan daging kerbau beku tanpa tulang ke dalam negeri.

Hal ini ditegaskan oleh Ketut setelah pertemuan dengan Komisi Ahli Kesehatan Hewan dan Kesehatan Masyarakat Veteriner di Kantor Kementerian Pertanian.

“Sesuai peraturan di Indonesia, kita akan pastikan bahwa daging yang akan diekspor ke Indonesia harus berasal dari ternak yang ditampung atau dikarantina selama 30 hari, dan tidak ada kasus penyakit mulut dan kuku dalam radius 10km selama periode penampungan atau karantina. Selain itu, ternak juga harus dipotong di Rumah Potong Hewan yang disetujui dan memenuhi persyaratan jaminan keamanan pangan dan kehalalan. Hal ini merupakan upaya penjaminan Pemerintah terhadap keamanan dari produk daging yang kita masukan dari India” Tambah Ketut.

MDP